Industri Ponsel Bisa Rugi Rp7 Triliun akibat CEIR Penuh Tak Menampung IMEI Ponsel Baru

Darrel - 15/10/2020
Industri Ponsel Bisa Rugi Rp7 Triliun akibat CEIR Penuh Tak Menampung IMEI Ponsel Baru
foto : kumparan - ()
Penulis
|
Editor

Jakarta, Darrel.id – Pendiri dan pemerhati gawai dari komunitas Gadtorade, Lucky Sebastian turut mengomentari penuhnya mesin Centralized Equipment Register (CEIR) sehingga tidak bisa menampung pendaftaran IMEI ponsel baru. Kamis (15/10/2020).

Menurutnya, banyak vendor resmi yang terpaksa menahan produksi saat ini. Dia pun melihat bahwa bila kendala ini tidak dapat segera diatasi akan memberikan kerugian lebih tinggi yang tidak hanya untuk pelaku, tetapi juga pada negara.

Dia memberikan ilustrasi jika dalam satu tahun ponsel yang beredar di Indonesia sebanyak 50 juta unit. sehingga dalam sehari terdapat 137.000 unit ponsel yang akan dipasarkan. Adapun, bila dipukul rata satu ponsel seharga Rp2,5 juta rupiah, maka akan terjadi kerugian Rp342,5 miliar dalam sehari bagi industri ponsel.

“Sejak 23 September, dikabarkan mesin CEIR ini sudah tidak bisa menginput data IMEI, berarti sekarang sudah hampir 3 minggu. Kalau benar terhenti semua [potensi kerugian] nilainya bisa mencapai Rp7,2 triliun,” ujarnya saat dihubungi.

Dia pun menyarankan untuk mematikan sistem CEIR menjadi solusi tercepat yang bisa dilakukan saat ini. Pasalnya, menjelang akhir tahun adalah salah satu waktu utama bagi industri untuk menggenjot penjualan.

Akhir tahun, biasanya para vendor resmi secara global akan mengeluarkan banyak tipe ponsel pintar baru seiring dengan peningkatan belanja masyarakat. Apabila vendor tidak bisa mendaftarkan IMEI ponsel barunya, maka kerugian yang dialami bisa sangat besar.

Lebih lanjut, dia mengatakan bila penjualan terganggu, maka dampak buruk tidak akan menimpa vendor resmi saja, tetapi akan berkorelasi ke banyak pihak, salah satunya PHK karyawan, kerugian distributor, retailer, penjual asesoris, operator, dan lainnya.

“Nah yang dibutuhkan vendor adalah cara tercepat, jadi kalau penambahan kapasitas dan cleansing butuh waktu, sebaiknya matikan dulu saja mesin CEIR ini, sampai cleansing dan penambahan kapasitas siap, dihidupkan kembali,” ujarnya.(bis/ba)

Tinggalkan Komentar

Close Ads X