Perusuh Demo di Bandung 100 Persen Bukan Buruh

Darrel - 08/10/2020
Perusuh Demo di Bandung 100 Persen Bukan Buruh
 - ()
Penulis
|
Editor

Bandung, Darrel.id  – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memastikan, bahwa massa yang membuat ricuh pada demonstrasi penolakan Omnibus Law Cipta Kerja bukan berasal dari kalangan buruh di Kota Bandung. Hal itu, ia pastikan kepada Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi.

Hingga unjuk rasa hari kedua di Bandung, polisi mengamankan 209 orang yang diduga melakukan tindakan anarkis. Selain menjalani pemeriksaan, terduga perusuh juga menjalani rapid test di Mapolrestabes Bandung.

Hasil sementara, 13 orang dinyatakan reaktif dan akan menjalani swab test di RS Sartika Asih. “Yang ditahan karena melakukan kerusakan itu ternyata 100 persen bukan dari pihak buruh. Dan saya sampaikan sesuai dengan protap COVID-19 mereka ini langsung dilakukan tes,” ujar Ridwan Kamil di Gedung Sate, Kamis (8/10/2020).

Kang Emil -sapaan Ridwan Kamil- mengatakan, andaikata ditemukan kasus terkonfirmasi positif. Hal itu membuktikan bahwa kerumunan merupakan sarana penularan COVID-19 yang rentan. “Apalagi dalam kondisi emosi dan jarak yang dekat, apalagi tidak pakai masker,” ia melanjutkan.

Ia berharap tidak ada lagi demonstrasi yang berpotensi kerumunan. Sebelumnya, Kang Emil telah menandatangai surat berisi aspirasi buruh yang mendesak agar Omnibus Law dihentikan dengan terbitnya Peraturan Pemerintah Pengubah Undang-undang (Perpu).

“Karena niat dan maksud agar kami menyampaikan aspirasi sudah dilaksanakan. Mudah-mudahan besok tidak ada lagi, kembali kita lakukan produktivitas dengan 3M. Kita harapkan saya akan hitung dalam 14 hari ke depan, saya doakan tidak ada klaster dari demonstrasi omnibus law,” ucapnya.

Demonstrasi buruh pada hari ketiga mogok nasional di Gedung Sate dan DPRD Jabar kembali ricuh pada sore hari. Massa bertindak anarkis dengan melempari batu kepada petugas.(dtc/ba)

Tinggalkan Komentar

Close Ads X