Tak Percaya Covid-19, Presiden Tanzania Minta Warga Berdoa dan Bertobat

Darrel - 20/02/2021
Tak Percaya Covid-19, Presiden Tanzania Minta Warga Berdoa dan Bertobat
 - (Darrel)
Penulis
|
Editor

Darrel.id – Presiden Tanzania yang tidak percaya Covid-19 meminta warganya untuk berdoa selama tiga hari dan untuk mengalahkan “penyakit pernapasan” tersebut.

Pernyataan itu diungkapkan saat negera tersebut mengalami peningkatan penularan virus corona.

“Mungkin kita telah berbuat salah kepada Tuhan di suatu tempat,” kata Presiden populis John Magufuli kepada para pelayat di pemakaman sekretaris utamanya, John Kijazi, pada hari Jumat (19/2).

“Biarlah kita semua bertobat.” Demikian seperti dilansir dari New York Post.

Magufuli telah berulang kali mengklaim bahwa Tanzania, negara berpenduduk sekitar 60 juta orang, mengalahkan Covid-19 hanya dengan bantuan Tuhan.

Pemerintah belum memperbarui jumlah kasus virus corona sejak April, dan kementerian kesehatan telah mempromosikan pengobatan herbal yang belum terbukti. Magufuli telah mempertanyakan vaksin Covid-19 tanpa memberikan bukti.

Tetapi gereja Katolik setempat, Kedutaan Besar AS, dan lainnya secara terbuka memperingatkan kebangkitan dalam kasus-kasus.

Minggu ini kematian wakil presiden wilayah pulau semi-otonom Zanzibar, Seif Sharif Hamad, menarik perhatian luas setelah partai politik oposisi mengatakan dia mengidap Covid-19.

Kematian Hamad adalah “simbol yang jelas bahwa pandemi ini sedang berkecamuk,” kata direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, John Nkengasong, kepada wartawan. (sa)

Baca Juga :  Dampak Pandemi, Hotel Kelas Biasa Sampai Dijual Online

Tinggalkan Komentar

Close Ads X